Apa itu SVT? Bagaimana Proses Terjadinya SVT? Dan Bagaimana Gambaran EKG SVT?

Bagaimana cara membaca Supraventrikel  Takikardi (SVT) pada EKG? Sebenarnya cara mengetahui adanya SVT pada hasil EKG tidaklah sesulit yang dibayangkan, asal mengetahui dasar-dasar pembacaan EKG. 
Sebelum kita membahas cara mengetahui adanya SVT pada penderita, marilah kita ketahui apa itu Supraventrikel  Takikardi (SVT)? Apa penyebab SVT? Nanti setelah semuanya terjawab barulah kita belajar step by step pembacaan SVT pada hasil EKG.
Pengertian Supraventrikel  Takikardi (SVT):
Supraventrikel  Takikardi (SVT) adalah suatu keadaan dimana jantung mengalami detak jantung yang lebih cepat dan teratur yang mana detak atau denyut jantungnya berkisar 150-250 denyut permenit.

Proses terjadinya Supraventrikel  Takikardi (SVT):
Seperti kita ketahui pengantaran listrik dijantung dilakukan di SA Node (pacemaker) lalu menuju AV Node, lalu dari AV Node pengantaran listrik akan mengalami perlambatan penghantaran impuls. Nah, selanjutnya impuls ini akan disebarkan ke seluruh ventrikel.
Pada Supraventrikel  Takikardi (SVT), penghantaran listrik atau implus dari SA Node yang akan menuju AV Note mengalami gangguan konduksi yang umumnya disebabkan oleh atrial prematur beat. Gangguan ini menyebabkan terjadi transiet blok pada satu sisi dari sistem konduksi.
Bingung? Apa maksud dari transiet blok pada satu sisi dari sistem konduksi? Normlanya aliran listrik masuk disebarkan melalui dua arah yakni: arah kanan dan arah kiri.
Nah, bila terjadi blok atau hambatan pada pada satu sisi, maka pengantaran listrik akan berjalan melalui sisi satunya lagi. Disaat blok tersebut menghilang maka impuls akan berjalan melintasi area tersebut dan terciptalah suatu sirkuit tertutup yang terkenal dengan circus movement.
Sehingga fungsi SA Node bukan lagi sebagai pacemaker primari (pengantar listrik yang utama) karena adanya jalur circus movement yang memiliki impuls yang berputar-putar secara terus menerus dengan cepat.
Jadi setiap kali penghantaran listrik sampai ke AV Note maka akan terus dihantarkan ke ventrikel. Inilah sebabnya gambaran Supraventrikel  Takikardi (SVT) pada kompleks QRS (ventrikel) tampak normal. Tapi tidak pada atrium yang terlihat bermasalah pada gambaran EKG-nya. Dimana pada gelombang P (Atrium) bisa terlihat tampak terbalik (dikarenakan lintasan impuls yang terbalik). Tapi, pada kebanyakan kasus depolarisasi atrium dan ventrikel terjadi hampir bersaamaan sehingga gelombang P menghilang.
Gambaran EKG pada Supraventrikel  Takikardi (SVT):

Irama: Teratur
Frekwensi (HR): 150 – 250 x/menit
Gelombang P: Tidak ada atau kecil
Interval PR: Tidak ada atau memendek
Gelombang QRS: Normal (0,06 – 0,12 detik)
Demikianlah cara menentukan adanya SVT pada pembacaan hasil EKG. semoga artikel ini membantu anda sekalian dalam menetapkan adanya Supraventrikel  Takikardi (SVT) pada penderita. Amiin. Baca juga: Cara Membaca Atrial Flutter Pada Hasil EKG

Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "Apa itu SVT? Bagaimana Proses Terjadinya SVT? Dan Bagaimana Gambaran EKG SVT?"

  1. Setelah membaca artikel ini membuat saya tahu bahwa SVT itu kependekan dari supraventrikel Takikardi :) susah juga ya mas nyebutinnya :) jadi detak jantung itu berkisar 150-250 denyut permenit ya mas ? Cepat juga ya ternyata

    BalasHapus
  2. trims ya..baru ngerti mekanisme terjadinya svt

    BalasHapus